Kenapa pada mau jadi PNS?

Tiga hari yang lalu, seorang sabahat di Jogya ngajak chat
“Ka’, udah bukaan CPNS ya? Apa ya linknya?”
Esok harinya teman saya satu lagi, cowok, gantian SMS. Yang ini nih, si doi udah ratusan kali ikut tes CPNS, tapi selalu gagal, hihihihi.. Sampe tahun ini mentok si doi udah berusia lanjut, eh belum denk, dia udah usia 30 tahun. Artinya tahun depan dia udah gak bisa ikutan lagi.
“Ngapain sih Lu opung masih ngebet terus ikutan tes CPNS. Noh.. udah punya usaha bagus begitu. Urusin aja apa yang ada, dimaksimalkan, syukur-syukur bisa buka lowongan buat orang lain”.
*Haddduuh…sok bijak banget sih Lu Ka’…..*
Eh kemaren, teman saya yang di Banyuwangi, yang udah beberapa bulan ini “menghilang”, tiba-tiba kirim SMS juga
“Ka’, bukanya apa ya kalo mau lihat pengumuman CPNS?”
Mikirrrr dah guweh.. pada ngapain sih ngebet pada pengen jadi PNS? *Nah Lu sendiri Ka’ kenapa jadi PNS?huehehehehehe…*
Yang cerita saya kenapa (bisa) jadi PNS ntar diceritain, sekarang mau denger dulu alasan-alasan mereka kenapa eh kenapa pada ngebet dan berlomba-lomba pengen banget jadi PNS.
Dari beberapa sumber terjabarkanlah alasan-alasan ini, JENK JENKKKKK……….
1.       Gampang kalo mau ngelanjutin sekolah
Nah kalo yang ini termasuk alasan saya yang pertama, hee… Setelah jadi PNS peluang untuk sekolah terbuka lebar melalui berbagai program baik yang ditawarkan Pemerintah maupun pihak swasta dan lembaga donor luar negeri. Kan lumayan tuh sekolah dibayarin, tinggal beli buku-bukunya doang. Ya bersyukur kalo orangtua kita masih mampu menyekolahkan sampe jenjang S3, tapi yang pengen banget kuliah magister ato doctoral tapi kepepet biaya, nah.. salah satu solusinya ya jadi PNS dulu, hihihihi.. No Offense yaaaaa..
2.       Banyak waktu luang
Jam kerjanya banyak waktu kosongnya. Jadi bisa nyambi atau melakukan kegiatan lain yang bermanfaat dan menghasilkan! Kalo saya sendiri ya jelas waktu buat keluarga (anak) lebih longgar daripada kerja di perusahaan.
3.       Gampang membina relasi
Salah satu yang biasa saya temui adalah ketika mau pinjem ke bank, SK PNS adalah senjata paling ampuh! Hihihihi.. Ya karena itu, PNS itu selalu dibutuhkan, walaupun sering juga ya yang dicaci maki, hiks.
4.       Mudah berpindah instansi
Ini juga nih… terutama untuk ibu-ibu macem saya. Ketika suami diterima kerja di mana…kita bisa ngikut kemana suami ditempatkan tanpa harus ngajuin resign dari perusahaan. Kalo jadi PNS cukup ngajuin mutasi, bisa sesama instansi bisa juga beda instansi. Gampang dan enggaknya, tergantungg… tergantung apa? Huaaaa… buanyaaaakkk faktornya, hee.. Intinya mah BISA pindah tanpa harus resign, gitcuu… J
5.       Punya posisi yang kuat
Karena di angkat dengan SK Menteri, Gubernur, Walikota atau Bupati.
6.       Mempunyai kepastian dan standar gaji yang cukup tinggi
Emmm… nyengir dulu yak, hihihi.. Kenyataannya di lapangan, memang PNS selain dapat gaji pokok masih dapat tunjangan, baik itu fungsional ataupun jabatan. Belum lagi kalo ada pokja-pokja, pasti ada deh tun uang timnya. Jadi..ya silahkan simpulkan sendiri, hihihihi
7.       Gak ada PHK
Kalo gak ada alasan tertentu yang berrrraaaattt bener, PNS gak akan di pecat. 
8.       Promosi jabatan
Mulai dari Kepala Bagian, sampe jadi Menteri, bisaaaa… Kan gak ada yang tau kelak Anda jadi Menteri, heee
9.       Jenjang kepangkatannya jelas dan di atur oleh UU
10.   Peluang untuk mengikuti peningkatan SDM
Akan ada banyak training ataupun diklat baik di dalam maupun luar negeri. Bisa dinas ke berbagai kota di Indonesia dalam rangka perjalanan dinas.
11.   Pensiun
Ini nih alasan yang paling buanyaaakkk di ungkapkan. “Kalo pensiun enak, dibayarin sama Negara”. Tapi kalo kata saya  sih, gak juga deh. Sekarang banyak kok perusahaan-perusahaan besar punya program dana pensiun, malahan lebih besar nominalnya.
Apapun alasannya yang penting minumnya teh botol sos*o! Eh salah salah. Ya… masing-masing orang punya alasan untuk jadi PNS. Saya sendiri? Emm.. saya sendiri lebih karena ke orangtua. Ya ya ya…. Katakana saja saya orang yang gak punya prinsip, walaupun gak juga sih…*teteupp… membela diri, hhihihi*
Sejak SD saya punya cita-cita jadi GURU, waktu itu saya gak mikir mau itu PNS mau bukan yang penting GURU, titik. Kenapa? Karena orangtua saya dua-duanya guru.. udah gitu keluarga besar dari ibu saya juga guruuu…. semua. Jadi mungkin….dalam pemikirian bocah SD seperti saya, profesi yang paling “deket” untuk dijadikan cita-cita ya hanya GURU.
Lanjut SMP ke SMA sampe kuliah cita-cita saya meningkat dong.. Saya pengen jadi DOSEN kayak Bapak saya. Enak aja nglihatnya. Ikut seminar ke mana-mana, ikut pelatihan ke mana-mana, ngajar mahasiswa, bisa nulis jurnal, bisa nulis buku-buku, penelitian dibayarin sama kantor, bisa dapat beasiswa sampe S3, pokoknya jatuh cintrong sama profesi ini. Kalo ditanya sama orang dengan mantab jawabannya adalah pengen jadi DOSEN, titik.
Seperti kata iklan 3, kebebasan itu omong kosong. Yah.. itulah yang terjadi pada saya. Begitu lulus kuliah, pengennya langsung lanjut S2 biar kelak bisa daftar jadi dosen. Tapi berbagai alasan pun muncul:
“Ntar kalo kamu kuliah gak punya pengalaman kerja”
“Ntar cowok-cowok pada jiper kalo deketin kamu kalo kamu kuliah S2”
“Ntar kamu keenakan kuliah gak inget kapan nikah”
“Ntar kamu kehabisan umur, lulus kuliah S2 belum tentu kan langsung dapat kerja”
Ntar…ntar…ntar..ntar….dan ntar yang lain.
Pfff….. jadi anak pertama ya begitu, maunyaa… jadi kebanggaan orangtua. Walaupun letak kebanggaan itu harusnya luas yah, gak harus jadi pegawai kan ya? Sapa coba yang gak bangga punya anak seperti Farah Queen? Ato seperti Mira Miranda? Ato seperti Susi Susanti? Mereka semua bukan PNS kan? Pernah ada tulisannya Alm Romo Mangun, Beliau menulis tentang sistem kependidikan kita dan kenapa orang begitu berminat menjadi PNS (birokrat). Rupanya, menurut analisis beliau, kita ini masih mewarisi mental inlander dari jaman kolonial dulu, di mana orang dididik untuk menjadi patuh dan taat pada pemerintah sehingga bisa menjadi ambtenaar (PNS di jaman kolonial). Menjadi ambtenaar itu jabatan terhormat di masyarakat waktu itu, dan rupanya masih terbawa hingga sekarang, dan (mungkin) termasuk orangtua saya.
Yah… pada akhirnya saya harus nurut apa yang “dibanggakan” oleh Bapak dan Ibu, jadi PNS. Gak ada pilihan juga, karena saya sendiri gak ada angan-angan sama sekali akan bekerja di sebuah perusahaan korporat. Karena dari kecil lingkungan saya penuh dengan orang-orang birokrat. Jadi lulus kuliah emang gak ada minat sama sekali ikutan teman-teman daftar di Bank, walaupun gajinya pada gede-gede. Entahlah.. kembali ke point atas tadi, lingkungan keluarga besar saya orang birokrat semua, mulai dari Alm. Mbah Kakung yang dulu Kepala Dinas Pertanian sampai ke bude, bulek, om, pakde, semua.
Sekarang saya jadi seorang PNS di Komisi Pemilihan Umum Jakarta. Menyesal? Tentu TIDAK sama sekali. Semua kan harus disyukuri.. Saya yakin kok, semua pilihan pasti ada sisi positif dan hikmahnya. Cita-cita saya sebagai dosen masih saya pendam hingga sekarang. Mungkin Tuhan memilihkan jalan ini dulu untuk meraih mimpi saya yang sebenarnya. Tahun depan insyaAllah pengen lanjutin kuliah S2 yang udah terbengkelai. Nah siapa tau kan kelak saya lolos beasiswa S2 bagi PNS? Hmm….  mungkin itulah rencana Tuhan yang lebih besar lagi. Semoga semua sesuai rencana, amin.. .
Yang masih penasaran jadi PNS, ya monggo-monggo saja, sah kok. Asal gak menghalalkan segala cara sampe nyogok ratusan juta hanya demi gelar PNS semata. Banyak lagi profesi lain yang mungkin lebih klop dengan bakat kita. Bakatnya desain baju ya mending jadi desainer. Bakatnya masak ya mending jadi chef ato buka catering. Bakatnya olahraga ya mending jadi atlet. Kelak anak-anak saya pun gak akan saya paksa harus jadi Abdi Negara, sok sana mangga jadi apa aja sesuai cita-cita dan bakatnya, asal itu barokah dan positif.  Akuuuuuurrrrrr……………….. ^^V

2 thoughts on “Kenapa pada mau jadi PNS?

  1. kalo diterima CPNS karena nepotisme termasuk cara yang halal ga mbak?banyak contoh, pada lulus seleksi karena ada koneksi dengan pejabat : anak pejabat lah, keponakannya lah, mantu nya lah,dsb. Nampaknya KKN dalam penerimaan CPNS masih belum bisa dihapuskan.Btw, mbk bisa lolos CPNS tipsnya apa aja mb?

  2. Memang nepotisme gak bakal bisa ilang mbak jika sistem perekrutannya masih seperti ini. Saya juga mungkin gak munafik mbak, ketika kelak saya jadi kepala biro misalnya, anak saya daftar ke KPU, mungkin saya akan usahakan anak saya masuk ketika memang IPK dan tes masuknya LAYAK untuk masuk ke KPU. Saya gak mau naif.. :) Nah kecuali…..sistem perekrutannya ditangani pihak luar yang gak ada sangkut pautnya sama lembaga/ kementerian. misal kasih ke biro konsultan SDM yang independe, ya kan mbak?

    Tipsnya? hehehehehe.. Pasrah aja sama Gusti Allah kok, gak nyebet juga kan waktu itu seperti yang saya ceritain di atas :)

Comments are closed.